Arrival Bangkrut, Sahamnya Dihapus dari Nasdaq



TL;DR
  • Arrival gagal produksi mobil listrik, kehabisan dana
  • Nasdaq hapus saham Arrival, divisi Inggris masuk administrasi
  • Administrator cari pembeli untuk aset Arrival
Arrival Bangkrut, Sahamnya Dihapus dari Nasdaq - credit: thedriven - pibitek.biz - Baterai

credit: thedriven


336-280

pibitek.biz - Arrival adalah startup asal Inggris yang membuat mobil listrik komersial. Startup ini didirikan pada 2015 dan sempat mencetak rekor sebagai perusahaan Inggris dengan IPO terbesar sepanjang masa di bursa saham Nasdaq New York pada 2021. Saat itu, Arrival berhasil mengumpulkan dana sebesar 660 juta dollar AS (setara dengan 10 triliun rupiah) dengan valuasi 13,6 miliar dolar AS atau 212 triliun rupiah.

Dana tersebut digunakan untuk memproduksi pesanan senilai USD 1,2 miliar dari perusahaan pengiriman seperti DHL, UPS, dan Royal Mail. Namun, sejak itu, Arrival mengalami banyak masalah. Perusahaan ini tidak bisa memenuhi harapan dari dirinya sendiri, para pemegang saham, dan pelanggan.

Arrival kehabisan uang dan harus mencari pinjaman sebesar USD 300 juta pada awal 2023 untuk tetap bertahan hingga akhir tahun. Namun, bulan lalu, bursa saham Nasdaq memberitahu Arrival bahwa perusahaan ini tidak memenuhi syarat untuk tetap terdaftar dan kemudian menghapus sahamnya dari bursa. Pada 5 Februari, Arrival mengumumkan dalam dokumen resmi bahwa divisi Inggrisnya akan masuk ke dalam proses administrasi, dengan tim dari EY-Parthenon ditunjuk sebagai administrator bersama.

Divisi non-Inggris Arrival akan melanjutkan kegiatan mereka seperti biasa di luar proses administrasi, sementara administrator akan mencari opsi untuk menjual bisnis dan aset Arrival, termasuk platform, software, hak kekayaan intelektual, dan aset penelitian dan pengembangan, demi kepentingan kreditur. Arrival pernah didukung oleh Hyundai dan UPS dan punya rencana besar untuk merevolusi cara pembuatan mobil listrik, dengan harapan bisa membangun 1.000 "Mikrofasilitas" di seluruh dunia pada 2026 yang bisa memproduksi 10.000 van atau 1.000 bus. Selain itu, pada awal 2021, Arrival juga mengumumkan kemitraan dengan Uber untuk merancang dan mengembangkan mobil listrik yang terjangkau dan dibuat khusus untuk pengemudi ride-hailing, yang diharapkan bisa diproduksi pada kuartal ketiga 2023.

Arrival mendapatkan USD 118 juta dari dana yang dikelola oleh BlackRock pada akhir 2020 yang direncanakan untuk mendukung rencana ekspansi perusahaan, termasuk peluncuran mikrofasilitas pertama mereka di AS. Setahun kemudian, Arrival mengumumkan rencana untuk membangun pabrik perakitan modul baterai tegangan tinggi (HVBM) di AS yang akan memasok dua mikrofasilitas mereka di North dan South Carolina. Mikrofasilitas North Carolina seharusnya memproduksi 10.000 XL Van untuk UPS, tapi pada Mei 2023, saat terakhir kali perusahaan melaporkan laporan keuangan kuartalan, perusahaan ini berjanji "produksi pada 2024" untuk XL Van.