Masa Depan Tanpa Xbox: Sony dan Nintendo Bingung?



TL;DR
  • Microsoft mundur dari konsol, fokus ke game cloud.
  • Sony dan Nintendo tetap bertahan, tapi hadapi tantangan masing-masing.
  • Gamer setia bisa jadi faktor penentu masa depan konsol.
Masa Depan Tanpa Xbox: Sony dan Nintendo Bingung? - credit to: pexels - pibitek.biz - Software

credit to: pexels


336-280

pibitek.biz - Microsoft memutuskan untuk mundur dari persaingan dengan Sony dan Nintendo di bidang konsol game. Ini membuka peluang bagi Jepang untuk kembali menjadi raja konsol dunia. Banyak orang berharap era baru perang konsol yang lebih lokal ini akan membawa kebahagiaan bagi perusahaan-perusahaan Jepang. Tapi, ada juga yang bertanya-tanya, sampai kapan konsol game akan bertahan?

Bulan lalu, Phil Spencer, bos game Microsoft, mengumumkan rencana untuk merilis game-game Xbox di platform lain. Ini bagian dari fokus baru Microsoft pada game berbasis cloud. Meski Microsoft masih mengembangkan konsol generasi baru yang lebih canggih, analis menilai arah jangka panjangnya sudah jelas.

"Semua tanda menunjukkan bahwa hardware semakin tidak penting bagi Microsoft. Jadi, ada kemungkinan kita akan kembali ke masa seperti tahun 90-an, di mana pilihan konsol yang layak semuanya dari Jepang", kata Serkan Toto, konsultan game dari Kantan Games. Menyerah dari perang konsol dan fokus pada software bisa dianggap sebagai kemenangan besar bagi Jepang.

Bagi banyak orang, negeri asal Super Mario, Sonic the Hedgehog, Final Fantasy, dan Pokemon ini adalah rumah sejati konsol. Di sini, terjadi pertarungan sengit antara Nintendo vs Sega, dan kemudian, Nintendo vs Sony. "Ini mungkin tidak terjadi segera, karena teknologi game cloud masih belum siap.

Tapi, dari apa yang ditunjukkan Microsoft, ada kemungkinan kita akan kembali ke industri konsol Jepang, di mana Sony dan Nintendo masing-masing menguasai bagian pasar mereka dengan cara yang berbeda dan unik", kata David Gibson, analis dari MST Financial. Tapi, kembalinya industri konsol Jepang bisa juga membuat konsol menjadi jalan buntu. Masalah ini, kata analis game independen Pelham Smithers, bisa sangat akut bagi Sony, yang minggu lalu mengumumkan rencana untuk memotong 900 karyawan dari unit game-nya.

"Sudah susah bagi Sony untuk meyakinkan investor tentang PS5. Banyak orang saat itu bilang PS5 bisa jadi konsol terakhir. Tapi, komitmen Microsoft pada konsol game membantu", kata Smithers.

Nintendo, sementara itu, menghadapi masalah waktu. Konsol Switch-nya, yang dirilis pada 2017 dan sekarang kalah jauh dengan ponsel, akan digantikan dengan penerus generasi baru. Tapi, perusahaan yang berbasis di Kyoto ini belum mengatakan kapan dan seperti apa konsol baru itu.

Analis bilang Nintendo masih trauma dengan pengalaman pada 2012, ketika merilis konsol baru yang gagal menggantikan Wii yang laris. Penjualan Switch yang ada sekarang lumayan, kata Toto, tapi hampir semua orang yang mau konsol itu sudah beli. Pasar, katanya, akan menunggu konsol baru Nintendo dan mungkin menahan diri dari membeli game untuk Switch sebelum konsol baru keluar.

Masalah Sony sangat berbeda, kata Gibson. Konsol PS5-nya, yang sudah empat tahun, populer, tapi bisnis game-nya sekarang dipimpin oleh "akuntan", bukan orang-orang yang siap mengelola bisnis kreatif. Generasi sebelumnya, PlayStation dirilis dengan harapan mesinnya akan dijual rugi, sebelum harga komponen turun cepat, sehingga perusahaan bisa impas dan, lama-kelamaan, bisa potong harga untuk konsumen.

Pada tahun kelima rilisnya, PS4 sudah dipotong harga dua kali total $100. PS5 belum sama sekali. "Dengan akuntan yang memimpin, Sony tidak mau potong harga $100 untuk dorong permintaan karena itu akan rugi $2 miliar", kata Gibson.

Microsoft, yang sudah menghabiskan banyak uang untuk akuisisi studio game seperti pembelian Activision seharga $75 miliar, menghadapi masalah serupa dengan ekonomi hardwarenya. Analis bilang perusahaan AS ini mungkin punya motivasi lebih besar daripada Sony untuk jadi raja semua platform. Ada kemungkinan arah baru Microsoft ini adalah "situasi menang-menang-menang", menurut Atul Goyal dari Jefferies, karena situasi yang berbeda bagi setiap perusahaan.

Microsoft, katanya, bisa meningkatkan penghasilan dengan menawarkan game-nya di berbagai platform, sementara Nintendo dan Sony akan menghadapi "persaingan kurang sengit" dan untung dari pilihan judul game yang lebih banyak. Tapi, seperti kata Zhu, ada satu faktor yang mungkin membuat Microsoft tidak membunuh Xbox sama sekali, yaitu hal yang sama yang akan membuat Sony dan Nintendo tetap di pasar, yaitu kesetiaan gamer. "Kekhawatiran Microsoft adalah bahwa kamu sudah meyakinkan pelangganmu untuk beli hardwarenya".