Superlist, Aplikasi To-Do Baru dari Pembuat Wunderlist



TL;DR
  • Superlist, aplikasi to-do baru dari pembuat Wunderlist.
  • Aplikasi ini punya fitur AI, integrasi platform, dan model harga fleksibel.
  • Superlist cocok untuk pengguna produktif dan kolaboratif.
Superlist, Aplikasi To-Do Baru dari Pembuat Wunderlist - credit to: androidcentral - pibitek.biz - IDR

credit to: androidcentral


336-280

pibitek.biz - Apakah kamu termasuk pengguna produktif yang merindukan Wunderlist? Jangan khawatir, karena pembuatnya telah kembali dengan aplikasi baru untuk semua kebutuhan organisasi kamu. Ya, kamu tidak salah baca. Sembilan tahun setelah Microsoft mengakuisisi Wunderlist dan tiga tahun setelah salah satu pendirinya, Christian Reber, mengumumkan bahwa penerus rohaninya, Superlist, kini tersedia melalui rilis 1.

Superlist bertujuan menjadi "rumah baru untuk semua daftar kamu", menurut siaran pers resminya. Aplikasi ini sudah bisa diunduh untuk iOS, Android, dan web, dan membawa banyak fitur yang sama dengan pendahulunya dalam desain yang sama cantiknya. Untuk kamu yang belum tahu, Wunderlist asli dibeli oleh Microsoft pada tahun 2015 dengan harga yang dilaporkan antara 100-200 juta dollar AS.

Tak lama kemudian, Wunderlist digabungkan ke dalam Microsoft To Do, dan akibatnya, pengguna baru tidak bisa mendaftar untuk layanan ini sementara pengguna lama disarankan untuk memindahkannya ke To Do sebelum 6 Mei 2020, hari terakhir dukungan untuk aplikasi ini. Reber mengumumkan pada 5 Mei, hanya sehari sebelum penutupan, bahwa timnya akan membuat Superlist. Dalam sebuah cuitan di Twitter, yang kini dikenal sebagai X, Reber mengatakan saat itu bahwa "Superlist akan lebih dari sekadar aplikasi to-do, tapi tidak akan sebengkak software manajemen proyek yang kamu benci gunakan".

Sebaliknya, ia berjanji bahwa aplikasi ini akan "licin, cepat, dan hiper-kolaboratif". Lompat ke hari ini, dan aplikasi ini menawarkan "fitur AI yang kuat" untuk mempercepat proses menyelesaikan daftar kamu. Salah satu fitur tersebut adalah Make, yang menggunakan AI untuk membuat daftar untuk kamu jika kamu butuh bantuan memulai.

Selain itu, aplikasi ini juga bisa terintegrasi dengan platform seperti Slack dan Gmail, di antara suite produktivitas lainnya. Misalnya, Superlist bisa mengubah email yang kamu terima di Gmail menjadi tugas. Fitur AI-nya bahkan bisa mengubah pesan menjadi tugas, sehingga membantu pengguna menghemat waktu tambahan untuk hal-hal yang paling penting, yaitu: produktivitas.

Saat ini, Superlist menawarkan empat model harga untuk pengguna, termasuk dua versi gratis. Versi gratis dasar memungkinkan pengguna tugas, catatan, dan pengingat tanpa batas dan penggunaan daftar pribadi tanpa batas. Namun, kamu hanya bisa memiliki lima daftar bersama dengan maksimal lima orang, dan versi gratis hanya akan terintegrasi dengan Gmail, Google Calendar, dan Microsoft To Do.

Dengan hanya 8 dollar AS (125 ribu rupiah) per bulan, pengguna bisa berbagi daftar tanpa batas dengan maksimal 25 orang, dan integrasi dengan Slack, Github, Linear, dan Figma menjadi mungkin. Belum lagi, versi berbayar juga memungkinkan pembuatan daftar AI melalui versi Pro ini. Versi tim dari aplikasi ini juga tersedia tanpa biaya.

Ia memiliki semua fitur versi gratis untuk pengguna tunggal untuk maksimal lima anggota tim, pintu masuk yang sempurna untuk tim kecil yang ingin lebih terorganisir. Versi tim berbayar adalah 10 dolar AS (150 ribu rupiah) per bulan per anggota atau 120 dolar AS (1,8 juta rupiah) per tahun, dan pengguna bisa memiliki anggota tim tanpa batas. Lebih lagi, siapa pun yang ada di tim kamu juga akan mendapat manfaat dari keanggotaan pro pribadi tanpa biaya tambahan, sehingga memungkinkan pengguna memindahkan produktivitas kerja mereka ke produktivitas kehidupan rumah dalam aplikasi yang sama.