AI Microsoft Bantu Azure Kejar Ketinggalan dari Amazon



TL;DR
  • Azure, infrastruktur cloud Microsoft, mendekati Amazon dengan pertumbuhan yang didorong oleh penggunaan AI.
  • Azure AI memiliki 53.000 pelanggan dan Azure tumbuh lebih cepat daripada AWS.
  • AWS menawarkan koleksi instance komputasi luas, sementara Azure menyumbang 29% pendapatan Microsoft.
AI Microsoft Bantu Azure Kejar Ketinggalan dari Amazon - the photo via: cnbc - pibitek.biz - Data

the photo via: cnbc


336-280

pibitek.biz - Microsoft semakin mendekati Amazon sebagai pemimpin di pasar cloud. Azure, infrastruktur cloud milik Microsoft, telah mencapai sekitar tiga perempat ukuran Amazon Web Services (AWS), menurut perkiraan para analis. Pertumbuhan ini didorong oleh penggunaan AI (artificial intelligence/AI) oleh Microsoft. Amy Hood, kepala keuangan perusahaan, mengumumkan pada panggilan pendapatan Microsoft pada 30 Januari bahwa 6 poin pertumbuhan pendapatan di divisi Azure dan layanan cloud berasal dari AI, naik dari 3 poin pada kuartal sebelumnya.

Pendapatan Azure sendiri meningkat 30% dalam kuartal terakhir, dibandingkan dengan pertumbuhan 13% dari AWS. Microsoft telah menambahkan unit pemrosesan grafis (graphics processing units/GPUs) ke pusat data mereka, sehingga klien dapat menjalankan model AI di Azure.

Salah satunya adalah GPT-4, LLM yang memungkinkan percakapan teks dengan ChatGPT chatbot OpenAI. Banyak bisnis telah menambahkan kemampuan AI Generatif serupa ke produk mereka. CEO Satya Nadella mengatakan kepada para analis pada panggilan pendapatan perusahaan bahwa saat ini sudah ada 53.000 pelanggan Azure AI.

Beberapa perusahaan tampaknya mempertimbangkan Azure khususnya karena kegembiraan seputar AI dan posisi Microsoft yang dianggap unggul di pasar ini karena hubungannya yang erat dengan OpenAI. Sementara itu, AWS membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk merilis model yang dapat bersaing dengan GPT-4. Perusahaan tersebut sekarang menawarkan beberapa model selain yang mereka miliki sendiri, termasuk model dari Anthropic yang didukung oleh Amazon.

CEO Amazon, Andy Jassy, mengatakan pada panggilan pendapatan kuartal keempat perusahaan bahwa AWS menawarkan "koleksi instance komputasi paling luas dengan chip Nvidia" dan pelanggan seperti Airbnb dan Snap menggunakan prosesor AI buatan mereka sendiri. Saat ini, Azure tumbuh dengan jauh lebih cepat. Infrastruktur cloud telah menjadi bagian yang lebih besar dari bisnis Microsoft, menyumbang sekitar 29% dari total pendapatannya.

Selain itu, Azure juga memberikan kontribusi yang signifikan terhadap keuntungan perusahaan. Microsoft berhasil menghasilkan hampir 83 miliar dollar AS keuntungan bersih pada tahun 2023, naik dari $67 miliar tahun sebelumnya. Segmentasi Intelligent Cloud yang mencakup Azure menghasilkan 46% dari total pendapatan operasional Microsoft, naik dari sekitar 27% pada tahun 2016.

Selain menyediakan komputasi dan penyimpanan dasar, Microsoft juga menawarkan berbagai layanan untuk pengembang, termasuk database dan alat pemantauan dengan margin keuntungan tinggi. Margin kotor dalam grup cloud Microsoft meningkat dari 42% pada 2016 menjadi 72% dalam kuartal terakhir. Divisi ini mencakup langganan Office komersial, bagian komersial LinkedIn, software enterprise Dynamics 365, dan Azure.