Pasar Asia: Australia dan Jepang Buka, China Libur



TL;DR
  • Pasar saham Asia bercampur, China libur sepekan.
  • Wall Street naik, S&P tembus 5.000 poin.
  • Saham teknologi dan ETF negara tertentu menarik perhatian.
Pasar Asia: Australia dan Jepang Buka, China Libur - photo from: cnbc - pibitek.biz - Taiwan

photo from: cnbc


336-280

pibitek.biz - Pasar saham Asia bercampur aduk Senin lalu di awal minggu yang pendek. Sebagian besar pasar libur, termasuk China yang tutup sepekan. Beberapa bursa besar di Asia-Pasifik juga libur Senin kemarin, seperti Hong Kong, Taiwan dan Korea Selatan. Nikkei 225 Jepang naik tipis 0,1% saat buka, sementara Topix turun 0,2%. Nikkei 225 sempat tembus 37.000 poin, level tertinggi dalam 34 tahun, pada Jumat lalu. Di Australia, S&P/ASX 200 anjlok 0,4%.

Wall Street ditutup lebih tinggi Jumat kemarin setelah inflasi Desember direvisi lebih rendah. S&P 500 menembus 5.000 poin untuk pertama kalinya. S&P 500 naik 0,57% ke 5.026,61, Nasdaq Composite melonjak 1,25% ke 15. 990,66, dan Dow Jones Industrial Average turun 54,64 poin atau 0,14% ke 38. 671,69.

Untuk minggu ini, S&P naik 1,4%, Nasdaq naik 2,3% dan Dow datar. Ketiga indeks utama mencatat minggu kemenangan kelima berturut-turut dan minggu positif ke-14 dari 15 minggu. Imbal hasil obligasi menjadi salah satu tema besar tahun lalu saat harga obligasi merosot.

Imbal hasil sejak itu turun dan banyak yang menyarankan investor kembali ke obligasi karena harga diharapkan pulih. Imbal hasil yang rendah mungkin membuat investor bertanya-tanya mana saja sektor pasar obligasi yang masih menawarkan imbal hasil tinggi hingga 6%. Pelanggan CNBC Pro bisa baca lebih lanjut di sini.

Saham teknologi sudah naik cukup banyak, dan investor mungkin penasaran apakah masih ada ruang kenaikan. Investor yang mencari potensi lebih di teknologi bisa pertimbangkan beberapa saham teknologi dalam daftar pilihan "keyakinan tinggi" Citi dari pasar di Amerika Serikat, Eropa, Asia-Pasifik dan Amerika Latin. Eksekutif di New York Community Bancorp mempertaruhkan uang mereka sendiri dalam taruhan bahwa bank bisa stabil.

Tujuh orang dalam perusahaan membeli saham NYCB minggu ini, menurut Verity Data. Pembelian saham dari orang dalam itu bisa bantu tingkatkan kepercayaan investor luar. Saham NYCB naik lebih dari 13% di perdagangan siang, tapi sahamnya masih di bawah 5 dollar AS per saham.

ETF yang terkait dengan India, Jepang dan Israel adalah ETF negara berkinerja terbaik sejak awal tahun, menurut Bespoke Investment Group. Invesco India ETF naik 3,6% di 2024, dibandingkan kenaikan S&P 500 sebesar 5,3% di periode yang sama. IShares MSCI Japan ETF melonjak 3,51%, diikuti oleh iShares MSCI Israel ETF naik 1,7% sejak awal tahun.