Komisi Eropa Interogasi Meta: Rencana Berlangganan Tanpa Iklan Facebook



TL;DR
  • Komisi Eropa (EC) minta info dari Meta soal privasi dan keamanan.
  • Meta bisa kena denda jika telat atau tidak lengkap.
  • Kelompok konsumen UE gugat Meta atas pelanggaran GDPR.
Komisi Eropa Interogasi Meta: Rencana Berlangganan Tanpa Iklan Facebook - the picture via: computerworld - pibitek.biz - Bisnis

the picture via: computerworld


336-280

pibitek.biz - Komisi Eropa (EC) mengatakan bahwa mereka membutuhkan informasi lebih lanjut dari Facebook dan Meta, perusahaan induk Instagram, untuk menilai kepatuhan perusahaan tersebut terhadap undang-undang privasi dan keamanan yang berlaku di Uni Eropa (UE). Dalam sebuah pernyataan, EC menyatakan bahwa Meta juga perlu mempercepat responsnya terhadap permintaan informasi pada bulan Desember yang berfokus pada informasi pemilu, terorisme, dan perlindungan terhadap anak-anak. Perusahaan tersebut diberikan batas waktu hingga 15 Maret untuk memberikan informasi tersebut, sedangkan informasi baru tentang program berbayar untuk keluar dari pelacakan harus disampaikan pada tanggal 22 Maret.

EC mencatat bahwa, seperti semua perusahaan yang berbisnis di UE dan tunduk pada Digital Services Act (DSA), Meta dapat dikenai denda yang besar jika memberikan informasi yang tidak lengkap atau melewatkan batas waktu. Otoritas perlindungan data Eropa telah memberlakukan denda GDPR yang besar terhadap berbagai bisnis, bukan hanya raksasa media sosial. "Permintaan informasi ini didasarkan pada balasan Meta sebelumnya dan meminta informasi tambahan mengenai metodologi yang mendasari laporan penilaian risiko dan langkah-langkah mitigasi Meta, perlindungan terhadap anak-anak, pemilu, dan manipulasi media", kata EC.

"Permintaan informasi juga meminta Meta untuk memberikan informasi terkait praktik yang disebut shadow banning dan peluncuran Threads". Digital Services Act disetujui pada April 2022. Undang-undang ini mengatur bagaimana perusahaan internet harus mengelola data pengguna, bagaimana mereka diizinkan menggunakan data tersebut untuk tujuan iklan, dan langkah-langkah yang harus mereka ambil untuk memerangi konten ilegal atau menyesatkan.

"Undang-undang ini akan memastikan bahwa lingkungan online tetap menjadi ruang yang aman, menjaga kebebasan berekspresi dan peluang bagi bisnis digital", kata Presiden EC, Ursula von der Leyen, dalam sebuah pernyataan pada saat itu. Permintaan informasi terbaru yang ditujukan kepada Meta datang sehari setelah delapan kelompok penjaga konsumen di UE mengajukan keluhan terhadap perusahaan tersebut atas kebijakan pengumpulan dan pemrosesan data yang tidak transparan. Keluhan-keluhan tersebut, yang diajukan kepada otoritas perlindungan data nasional, menuduh Meta melanggar GDPR, menyalahgunakan posisi dominannya untuk menyalahgunakan informasi pelanggan, dan hanya melakukan perubahan permukaan pada kebijakan privasinya daripada benar-benar mematuhi hukum.