Cucu Oppenheimer Dorong Aksi Hentikan Bencana Global



TL;DR
  • Cucu Oppenheimer dan tokoh lain surati pemimpin dunia.
  • Minta atasi ancaman perubahan iklim, pandemi, AI, dan nuklir.
  • Dukungan dari organisasi Future of Life Institute.
Cucu Oppenheimer Dorong Aksi Hentikan Bencana Global - the image via: readwrite - pibitek.biz - Bumi

the image via: readwrite


336-280

pibitek.biz - Charles Oppenheimer, cucu J. Robert Oppenheimer, adalah salah satu dari beberapa tokoh dunia yang telah bersatu dalam sebuah surat terbuka untuk meminta para pemimpin dunia mengatasi masalah seperti perubahan iklim, pandemi, AI yang tidak teratur, dan ancaman bahaya perang nuklir. Surat tersebut dirilis pada hari Kamis dan disusun oleh The Elders, sebuah organisasi hak asasi manusia yang didirikan oleh Richard Branson dari Virgin Group dan mantan Presiden Afrika Selatan, Nelson Mandela.

"Kita berada dalam bahaya besar", tulis surat tersebut (via CNBC). "Kita menghadapi sejumlah ancaman yang mengancam seluruh umat manusia. Pemimpin kita tidak merespons dengan kebijaksanaan dan urgensi yang diperlukan".

"Dampak dari ancaman-ancaman ini sudah terlihat: perubahan iklim yang cepat, pandemi yang telah membunuh jutaan orang dan menelan biaya triliunan dolar, perang yang mengangkat pemakaian senjata nuklir secara terbuka. Ada hal-hal yang lebih buruk lagi. Beberapa ancaman ini membahayakan keberadaan hidup di bumi".

Surat tersebut mengajak para pemimpin dunia untuk mempertimbangkan strategi jangka panjang, dan untuk menunjukkan "ketekunan dalam menyelesaikan masalah yang sulit, bukan hanya mengelolanya, kebijaksanaan dalam membuat keputusan berdasarkan bukti ilmiah dan akal sehat, serta kerendahan hati untuk mendengarkan semua pihak yang terkena dampak". Surat tersebut juga menyertakan seruan untuk bertindak, ketika para penandatangan meminta para pemimpin dunia untuk memulai kembali pembicaraan tentang senjata nuklir, mengurangi ketergantungan kita pada bahan bakar fosil, menandatangani perjanjian pandemi yang adil, dan bekerja untuk membuat AI menjadi kekuatan yang baik daripada sesuatu yang ditakuti.

Organisasi Future of Life Institute, sebuah organisasi nirlaba yang didirikan oleh Jaan Tallinn, salah satu pendiri Skype, dan Max Tegmark, kosmolog dari MIT, juga mendukung pesan ini. "Strategi lama untuk mengarahkan penggunaan teknologi baru selalu belajar dari kesalahan", kata Tegmark kepada CNBC. "Kita menciptakan api, kemudian kita belajar dari kesalahan kita dan menciptakan pemadam api.

Kita menciptakan mobil, kemudian kita belajar dari kesalahan kita dan menciptakan sabuk pengaman, lampu lalu lintas, dan batas kecepatan. Tetapi ketika kekuatan teknologi melewati batas tertentu, strategi belajar dari kesalahan menjadi buruk". Mungkin itulah mengapa surat terbuka ini dianggap perlu saat ini.