AI dan Hak Kekayaan Intelektual



TL;DR
  • AI tidak dapat memiliki hak paten dan mengklaim penemuan sebagai miliknya.
  • AI dapat digunakan sebagai inspirasi dalam menciptakan sesuatu, tetapi manusia harus melakukan sebagian besar pekerjaan.
  • Definisi manusia dapat bervariasi dalam konteks tertentu, seperti perusahaan dianggap manusia dalam beberapa skenario.
AI dan Hak Kekayaan Intelektual - image owner: androidheadlines - pibitek.biz - Manusia

image owner: androidheadlines


336-280

pibitek.biz - AI saat ini sedang berlomba-lomba untuk menjadi secerdas manusia. Namun, masih ada perdebatan mengenai sejauh mana AI dapat menyerupai manusia. Menurut Kantor Paten Amerika Serikat, AI tidak dapat memiliki hak paten. Pemilik AI juga tidak dapat mengklaim paten tersebut sebagai miliknya. Laporan terbaru ini tidak muncul karena banyak orang yang mencoba mematenkan penemuan AI. Sebaliknya, ini lebih merupakan langkah pencegahan dari Kantor Paten Amerika Serikat.

Seiring kemampuan AI yang semakin berkembang, orang mulai bertanya-tanya tentang apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan oleh AI. Jadi, tampaknya ini adalah upaya dari Kantor Paten Amerika Serikat untuk mengatasi masalah ini sebelum menjadi masalah yang lebih besar. Sampai saat ini, AI telah terbukti mampu melakukan banyak hal yang dapat dilakukan oleh manusia.

Bahkan, kita telah melihat AI menciptakan perusahaan secara keseluruhan. Muncul pertanyaan apakah AI sebenarnya dapat menjadi seorang penemu. Tentu saja, penemu manusia tidak ingin hal ini terjadi.

Namun, hal tersebut tidak akan menghentikan beberapa orang untuk mencobanya. Menurut Kantor Paten Amerika Serikat, AI tidak dapat mengklaim paten sebagai miliknya. Kantor Paten memberikan penghargaan atas kreasi manusia.

Jadi, manusia harus terlibat dalam penciptaan teknologi yang dipatenkan. Jadi, jika kamu menciptakan AI, dan AI tersebut menciptakan sebuah teknologi, AI tidak dapat mengklaim teknologi tersebut sebagai miliknya. Jika AI menciptakan sebuah paten dari awal, pencipta AI tidak dapat mengklaim hak paten tersebut sebagai miliknya.

Pada dasarnya, kamu tidak dapat memerintahkan ChatGPT untuk membuat penemuan dan mematenkannya. Misalnya, jika AI mengembangkan teknologi engsel tertentu untuk ponsel lipat, teknologi engsel tersebut tidak dapat dipatenkan, karena tidak dibuat oleh manusia. Jadi, jika AI mengembangkan teknologi untuk kamu, kamu tidak diizinkan untuk mematenkannya.

Namun, ini tidak berarti bahwa AI tidak dapat digunakan dalam proses kreatif sama sekali. Jika AI benar-benar menciptakan teknologi, dan kamu memberikan kontribusi atau melakukan perubahan signifikan sebelum mengirimkannya ke Kantor Paten Amerika Serikat, itu diperbolehkan. Mengenai contoh engsel tadi, jika AI menciptakan sebuah engsel, tetapi kamu melakukan modifikasi untuk membuatnya menjadi sesuatu yang unik, maka itu akan diterima.

Ini berarti bahwa kamu dapat menggunakan AI sebagai inspirasi atau titik awal untuk menciptakan sesuatu. Namun, sebagian besar pekerjaan harus dilakukan oleh kamu atau oleh manusia lain. Orang akan memperdebatkan apa yang sebenarnya merupakan "manusia" dalam berbagai konteks.

Jelas, manusia adalah organisme yang terjadi secara alami. Namun, dalam konteks tertentu, definisi manusia dapat bervariasi. Seperti yang dicatat oleh TechCrunch, sebuah perusahaan dapat dianggap sebagai manusia untuk beberapa skenario khusus.